Wednesday, 18 April 2012

Upin dan Ipin The Musical

Malam tadi berkesempatan ke Istana Budaya menyaksikan muzikal Upin dan Ipin.


Rasanya semua orang tahu dan kenal siapa Upin dan Ipin, walaupun tidak mengikuti siri animasi berkenaan kan.


Selepas berjaya dengan siri animasi di televisyen dan filem. Sekarang, Upin dan Ipin muncul di pentas muzikal.


Pementasan malam tadi menarik, menghiburkan. Dengan panggung sari yang hampir 80 peratus penuh (mungkin faktor hari bekerja dan hujan lebat di KL pada petang nya). Rata-rata semua terhibur dengan telatah Upin, Ipin dan rakan-rakan. Ye, mmg ramai kanak-kanak riang yg menyaksikan perjalanan ria Upin dan Ipin berkenaan.


Jalan cerita muzikal ini mudah difahami. Bermula dengan seorang puteri dari angkasa lepas yg bernana Puteri Cinonet yang bertanya kepada cermin sakti nya apakah makna kegembiraan. Dan cermin itu menjawab bahawa Upin dan Ipin pah kegembiraan.


Maka dari situ, bercerita lah kisah kehidupan Upin dan Ipin yang gembira di kampung bersama rakan-rakannua. Semua watak dalam siri animasi di padankan dan disesuaikan dalam muzikal ini. Gembira dalam bermain, Upin dan Ipin telah tersesat mengikut rama-rama lalu berjumpa dengan puteri Cinonet.


Sementara itu, kawan-kawan Upin dan Ipin yg lain mula risau sebab kehilangan sahabat baik mereka. Dalam pengembaraan mereka mencari Upin dan Ipin mereka telah bertemu dengan puak Lulu (harap nama ni betul). Dan mereka berjaya mengesan Upin dan Ipin di istana pokok.


Dalam penggembaraan itu, mereka berjumpa dengan labah-labah tarantula. Pada babak ini, memanh meriah satu panggung sari bila 3 ekor tarantula besar turun dari bumbung dan kanak-kanak serta semua pelakon Upin dan Upin berlarian di ruang antara penonton.


Lagu-lagu yang dimainkan adalah segar dan sesuai dengan muzikal kanak-kanak. Tarian-tarian yang dipersembahkan oleh pelakon-pelakon juga tidak mengecewakan.


Babak akhir muzikal ini, Upin dan Ipon telah sedih aebab terpisah dari kawan-kawannya. Dan Puteri Cinonet mencabar Upin dan Ipin supaya menunjukkan kegembiraan apabila bertemu semula dengan kawan-kawannya. Maka, aksi-aksi permainan tradisi dipersembahkan seperti jan jan jala, pukul berapa datuk harimai, tarik upeh dan goreng pisang. Sungguh menarik babak ini, kerana dapat mengimbau kenangan di zaman kanak-kanak. Mungkin kanak-kanak sekarang dah tidak jumpa dengan permainan-permainan ini.


Kesudahannya puteri Cinonet kembali ketawa riang dan gembira selepas berhibur dengan Upin dan Ipin serta rakan-rakan.


Dan penutupnya, Upin dan Ipin turun dari angkasa setelah menjadi angkasawan dan sempat ke angkasa. (mereka turun dari atas tirai dengan dibantu oleh tali keselamatan). Bagus budak2 ni berani.


Selepas Upin dan Ipin bersatu semua dengan rakan-rakan serta keluarga. Lagu penutup, lagu Sahabat Selamanya didendangkan. Sampai tarian yang menceriakan.


Kesimpulannya, pada aku, muzikal ini tidak rugi untuk ditonton walaupun tidak membariskan pelakon terkenal. Namun, keletah pelakon-pelakon cilik dan penonton-penonton cilik sudaj dapat menghiburkan.


Muzikal ini masih dipentaskan sehingga 6 Mei 2012. Aku sedang berkira-kira untuk tengok lagi muzikal ini.


*harap maaf gambar kurang berkualiti. Kamera dan iphone kehabisan bateri. Maka, sempat snap guna Tab sahaja. Nanti kalau pergi lagi, aku snap kan gambar lagi clear. :)

Tak sangka ni muzikal paling banyak aku tengok. Malam tadi (7Mei) merupakan pementasan terakhir. 9 kali aku tengok muzikal ni. Pencapaian peribadi gitu. Sampaikan semua lagu dan babak-babak telah diingat.

Tahniah kepada semua pelakon cilik dan tenaga produksi.
:)



Upin dan Ipin bersama rakan-rakan
Upin, Ipin, Puteri Cinonet dan Bulat

Trip Musim Bunga Di Eropah

Seperti biasa, aku suka ke Eropah pada musim bunga. Setelah merancang beberapa bulan, akhirnya berjaya juga aku terbang ke Eropah pada Mac-April hari tu.

Secara ringkas, setelah bercerita pada entri-entri lalu:

Trip kali ini aku rasa amat best kerana:

(1) Mereliasasikan impian aku untuk menyaksikan Manchester United bermain di Old Trafford (akhirnya, setelah beberapa kali ke Old Trafford)

(2) Kembali semula ke Keukenhof, selepas 5 tahun. Tulips here and there. Love it.

(3) Ke Sepanyol. Ini adalah destinasi idaman ku dari dulu lagi. Berjaya juga sampai ke Al Hambra dan Cordoba.

(4) Kota baru dijejaki, Lisbon. Unik. 

(5) Dapat ke Disneyland Paris.

Itinerari kali ini:

Kuala Lumpur - London - Paris - Lisbon - Manchester - Malaga - Granada - Cordoba - Sevilla - Madrid - Amsterdam - Kuala Lumpur

Penerbangan kali ini:

Malaysia Airlines (KUL - LHR - AMS - KUL)
Easyjet ( Paris - Lisbon , Madrid -Amsterdam)
TAP Portugal ( Lisbon - London)

Keretapi kali ini

Renfe (Cordoba - Madrid)
NS ( Amsterdam - Rotterdam - Giethoorn)

Bas Kali ini

ALSA ( Malaga - Granada - Cordoba - Sevila) 

Secara keseluruhannya, trip selama 12 hari ini agak memenatkan kerana turun naik kapal terbang, pindah masuk hostel, santai di airport, turun naik keretapi, bas dan sebagainya. Tapi best.

 

Amsterdam Schiphol Airport

2 April 2012, aku telah bersedia untuk pulang ke Kuala Lumpur melalui lapangan terbang Schiphol Amsterdam (AMS).

AMS ini sentiasa menjadi salah satu airport kegemaran aku selain LHR.

AMS ini menggunakan konsep airport cities. Airport ini mereupakan yang terbesar di Eropah yang menyediakan semua kemudahan dinamik seperti hotel, shopping plaza, hab pengangkutan awam dan lain-lain perkhidamatan berkaitan.

Salah satu yang menarik perhatian aku bila ke AMS ini adalah adanya Holland Boulevard dan Rijksmuseum di tengah-tngah plaza airport ini.

Kemudahan membeli-belah memang tersedia di sini. Banyak butik-butik yang menawarkan harga berpatutan. Yang pastinya harga perfumes dia murah. Sempat juga aku beli satu sebelum balik Malaysia.

Tercari-cari juga kedai kebab halal dlam plaza ini, tak jumpa pulak, dulu masa 2008 di airport ini aku makan kebab halal dalam sini, hmmm nampaknya dah berubah lolasi kot. Tapi tak per, dalam airport ini macam-macam kedai kopi dan buah-buahan ada. Maka, tidak menjadi masalah untuk makan hehe.

Tengah hari itu, aku bersedia berlepas pulang ke Malaysia menaiki pesawat Malaysia Airlines.


Selamat tinggal Amsterdam.




Salah satu lukisan yang dipamerkan dalam Rijksmuseum Schiphol
Pesawat B777 Malaysia Airlines bersedia untuk berlepas.
Kaunter Informasi Schiphol Airport
Pintu masuk muzium rijksmuseum
KLM adalah penerbangan nasional Holland
Sempat sambar EDT
Ruang permainan kanak-kanak. Berasaskan cockpit KLM

Giethoorn...what a village!

Keukenhof- The Most Beautiful Spring Garden

Aku kembali ke Keukenhof selepas 5 tahun (kali ini aku dapat tiket percuma masuk ke sini, setelah dapat menerusi fb keukenhof)
Keukenhof, salah satu taman tercantik dunia, pada musim bunga.
Berjuta-juta tulips di sini. Dan semestinya aku suka tgk bunga tulips, kebanyakan percutian musim bunga aku mesti dapat jumpa tulips (di Butchart Garden, Victoria, Kanada, di Teeselaar Tulips Festival, Melbourne, di Floriade, Canberra, Australia)
Terletak kira-kira 30km dari Amsterdam, berdekatan Lisse. Maklumat lanjut di www.keukenhof.nl

Sedikit fakta ringkas Keukenhof (dipetik dari website dia)

What is Keukenhof? 

  • The most beautiful spring garden in the world
  • 32 hectares in size
  • 7 million bulbs planted in more than 1600 varieties
  • More than 7000 kg of annual grass seed
  • 15 kilometres of footpaths
  • 280 benches, 15 fountains and 32 bridges
  • 5 restaurants, 6 souvenir shops and 3 flower bulb sales outlets
  • 30 male gardeners and 1 female gardener


Seperti biasa aktiviti utama di sini adalah pusing-pusing taman tu, bergambar sana sini, people watching dan sebagainya. Nah sehari pun tak puas bila berada di sini. Kali ini tak sempat nak berbasikal ke sekitar Lisse, kerana hujan. Maka, terpaksa datang lagi kan ke sini (alasan sangat). Wah kali ini, terjumpa spesis "Malaysia", cantik dalam beribu yang ada.




 

Rotterdam, Holland

Amsterdam, Holland

Madrid -> Amsterdam

Santiago Bernabeu, Home of Real Madrid CF

Madrid, Spain

Sevilla, Andalusia, Spain

Cordoba, Andalusia, Spain

La Alhambra, Granada

Granada, Andalusia, Spain

Malaga, Andalusia, Spain

Manchester -> Malaga, Spain

Manchester United vs Fulham

26 Mac 2012 - Kali ini merupakan kali ketiga aku sampai ke Old Trafford. Namun, inilah kali pertama aku bakal menyaksikan perlawanan Barclays Premier League. Perlawanan pada malam ini melibatkan Red Devils v Fulham.

Aku datang awal ke stadium. Teruja. Menaiki tram dari Manchester Piccadilly, terus ke stesen Old Trafford. Sampai di stesen Old Trafford, berjalan kaki sekitar 150 meter melintasi Criket Ground dan nah, tersergam indah stadium Old Trafford, home of Manchester United Football Club. Ini merupakan stadium yang terbesar di England selepas Wembley. Perlawanan pada hari itu adalah sold out. Bermakna lebih 75,000 penonton alan berada dalam Theatre of Dreams.

Suasana di luar stadium sungguh meriah. Kelihatan ramai penjual cenderamata berkaitan dengan MUFC dijual oleh orang persendirian di luar Megastore. Aku seperti biasa lepas ambil gambar kenangan, terus masuk ke Megastore, membeli cenderamata.

Lepas itu, bersiap sedia untuk masuk ke dalam stadium. Wow. Semakin teruja. Dengan tiket berharga 55£, aku ditempatkan di kawasan North East, kita ok lah juga seat ini, penjuru gol dan nampak keseluruhan padang. Box aku kebanyakannya first timer, maka, menambahkan lagi keterujaan. Sebelum perlawanan bermula, bergambar-gambar dan beramah mesra dengan fans yang ada sekitar tempat duduk aku.

Perlawanan dimulakan. Seawal minit pertama hingga wisel penamat, stadium gamat dengan sorakan penonton. Yang pasti, sangat teruja bila dapat menyanyi Glory Glory Man Utd...bersama-sama ribuan penonton yang lain. Perlawanan berkesudahan 1-0. Gol jaringan Rooney.

Lepas game, terus bergambar sekitar luar stadium. Meriah dengan penyokong yang menyanyi-nyanyi.

Seterusnya, aku ambil teksi untuk ke hotel, memandangkan Q di tram station amat panjang.

Keseluruhannya, ini merupakan pengalaman menarik buat ku, dan yang pasti akan ku datang ke Old Trafford lagi untuk menyaksikan Red Devils beraksi.

London -> Manchester

Lisbon ~> London

Lisbon, Portugal

CDG Airport

Aku sampai di CDG Airport pada tengah malam dengan menaiki Metro dari city center.

CDG merupakan satu airport yang moden, namun tidak segah Amsterdam Schiphol (akan diceritakan dalam entri terkemudian).

Aku segera ke Terminal 3 CDG yg menempatkan check in kaunter EasyJet. Datang awal pada malam hari kerana check in mula dibuka pada 3.30 pagi. Penerbangan aku ke Lisbon pada jam 6.45 pagi.

Bagi mengisi masa lapang dan tidur-tidur ayam, sempat lah merayau sekitar bangunan terminal. Kelihatan juga ramai traveler lain yang sama-sama tidur, lepak, layan games atau pun membaca buku.

Sempat juga aku tidur untuk 2 jam sebelum dikejutkan oleh pengawal keselamatan yg minta tengok passport dan itinerari. Umumnya, mereka tidak kisah dengan penumpang yang tidur di lapangan terbang.

Esoknya awal-awal pagi menyiapkan diri, dan buat perkara-perkara yang wajib, maka, terus aku check in dan bersedia untuk ke Lisbon, Portugal.

Sambung di Portugal pula di entri berikutnya.

Monday, 16 April 2012

An Evening in Paris

Dari La Valle Village, aku naik RER train tu ke city centre.

Hari sudah petang. Maka, aku menghabiskan masa dengan bersiar-siar di taman di kaki Menara Eiffel dan seterusnya ke Lourve Museum dan windows shopping sekitar Champ Elysees. Aku pun sebenarnya tak tahu dah nak pusing kat mana lagi di Paris ni, maklumlah ini bukan kunjungan pertama aku di sini (hehe, i love Paris).

Malamnya, aku naik train ke Charles De Gaulle Airport untuk berlepas ke Lisbon awal pagi esoknya, 25 Mac 2012.

Pengalaman bermalam di CDG airport diceritakan dalam entri berikutnya.

Monday, 9 April 2012

Cuci Mata Di La Vallee Village - Chic Outlet Shopping

Dari Disneyland, aku singgah Valle Village ini. Ini adalah premium outlet yang menjual barang-barang berjenama pada harga yang sekitar 30 - 70% lebih murah daripada retail prices. Kiranya, kalau dekat Malaysia kita ada JPO. Di Paris ini, Vallee Vilage ini adalah tumpuannya.

Berbagai jenama seperti Armani, AX, Lacoste, Burberry, Timberland, Nike Factory, Adidas, Long Champ, Puma, Polo dan sebagainya. Semua ada, pakaian lelaki, wanita, kanak-kanak, aksesori dan sebagainya. 

Reka bentuk Village ini juga menarik, open-air outlet, dan tersusun kemas. Harga? Ada yang murah dan ada yang masih mahal dan tidak mampu milik, walaupun selepas diskaun 70%.

Aku tak beli apa-apa pun kat sini. Sekadar people-watching dan cuci mata je. Mungkin lain kali kalau datang sini, aku akan membeli-belah.

Maklumat lanjut boleh diperoleh di: http://www.lavalleevillage.com/

**Btw, x banyak aku dpt letakkan gambar kerana iphone ku telah hilang. banyak gambar dalam iphone tu. hu hu. :(

Di Le Vallee Village

Signage La Vallee Village



 

Paris

24 Mac : Setelah sampai di Paris Gelieni (terminal bas Eurolines) di Paris dari London. Aku segera menyiapkan diri. Lepas itu, segera mendapatkan one-day pass untuk train, RER dan Metro, dengan harga 17 EUR (termasuk RER ke CDG Airport).

Untuk Paris kali ini, tujuan aku adalah untuk ke Paris Disneyland. Setelah beberapa kali gagal ke sana, kali ini aku berjaya sampai ke Disneyland Paris. Dari Paris Galieni, naik Metro tukar di stesen Nation, kemudian naik train ke Disneyland. Kiranya lebih kurang sejam juga tukar-tukar Metro untuk sampai ke Disneyland ni.

Semasa sampai, tu dia, ramai sungguh orang nak masuk ke Disneyland Park tu. Tiket masuk adalah 60 Euro untuk 2 taman (di Paris ni ada 2 Disneyland Park dan Walt Disney Studio).  Beli tiket secara on-line, dapat penjimatan 15%.

Lepas lebih setengah jam beratur, akhirnya dapat masuk Disneyland Park. Besar! Tu perkataan pertama muncul dari mulut aku, kerana Disneyland Paris ini teramat besar jika dibandingkan dengan Disneyland Hong Kong (aku hanya pernah sampai Disneyland HK je sebelum ni).

Langkah pertama aku adalah ride It's A Small World. Yeay. Ni memang kegemaran aku. Sebenarnya banyak Rides yg best dan menarik dalam Disneyland Park ni, tapi aku hanya lalu dan bergambar-gambar sahaja, kerana malas nak beratur panjang untuk setiap rides. Lagi pun masa adalah terhad.

Puas pusing Disneland Park, aku segera ke Walt Disney Studios untuk saksikan perarakan watak-watak Disney yang banyak tu seperti Snow White, Mickey n Minney, Toy Stories dan sebagainya. Meriah. Dalam Walt Disney Studios ni pun banyak Studios nya, Toon Studio, Hollywood Hotel dan sebagainya.

Puas pusing di situ, terus bergambar dan bersiap untuk keluar dari Disneyland tu kira-kira jam 4;30 petang, kiranya cepat sungguh masa berlalu, masuk jam 11;00 pagi, sedar-sedar dah jam 4;30 petang.

Dari Disneyland Paris, aku ke Vallee Village - yang selang satu stesen train je dari Disneyland. Tujuan ke Valle Village ini adalah untuk melihat/menjamu mata di Premium Outlets yang menarik tu.

Sambung di Vallee Village.

Diam Kejap

Minta maaf kepada blog ku sendiri. Agak busy sekarang ni lepas bercuti mega trip ke EU baru-baru ini. Kiranya baru seminggu pulang dari sana.

Cerita-cerita dari sana, tidak sempat nak sambung lagi. Akan berusaha sambung cerita-cerita tu secepat mungkin.

Bersabar ye.

:-)

Tuesday, 3 April 2012

Baru Balik!

Aku baru balik dari kembara ke Eropah hari ini. Aku di sana selama 12 hari. Pelan pergerakan adalah seperti berikut;

London > Paris > Lisbon > London+Manchester > Malaga > Granada > Cordoba > Sevilla > Madrid > Rotterdam > Amsterdam

11 kota. Dengan Portugal dan Sepanyol merupakan destinasi baru buat aku kali ini.

Nanti bila dah berkelapangan dan hilang segala penat, aku akan sambung dengan cerita dan pengalamanku sepanjang 12 hari berkelana tersebut.

Till then, bye bye!

Ke Paris Menaiki Bas dan Feri

Selain menaiki keretapi Eurostar yang agak pricey, kapal terbang yang kadang-kadang affordable, cara lain untuk ke Paris melalui London adalah dengan menaiki bas Eurolines yang bersekali dengan feri P&O.

Dengan tambang 37£ (booking awal), aku menaiki bas Eurolines dari London Victoria Coach Station menuju ke Dover Port di selatan England. Triva: Dover Port adalah pelabuhan paling sibuk untuk cross border di Selat Inggeris ini. Selepas 1 1/2 jam dalam feri, bas akan meneruskan perjalanan ke Paris dari Calais. Oh ya, tidak perlu tukar bas kerana sebesar2 bas itu akan masuk sekali ke dalam feri yang besar ini.

Perjalanan feri pada awal pagi, sekitar jan 3.20 pagi tidak membosankan. Selain daripada tidur, kita boleh makan, minum kopi, ataupun main permainan slot, video atas feri ini. Meriah. Seronok dapat tengok macam2 gelagat manusia atas feri ini.

Seperti biasa, aku mengisi masa dengan menjenguk Duty Free Shop yang ada atas feri ini. Alamak terbeli pula EDT. Hahah. Ini kira macam cover balik, kerana pada tahun 2009 dulu alu tak sempat capai satu EDT kegemaran. Harga memang berbaloi. Hehe.

Ok. Lepas ni, sambung cerita di Paris pula.

GME MARATHON CHALLENGE 2017

Gme Marathon Challenge 2017 1. Pantas masa berlalu, saya akan meraikan ulang tahun ke-5 penyertaan aktif saya dalam larian pada bulan Jun...